Monday, December 27, 2010

Terkini Jam 3.36 am

Kisahnya, sudah empat hari tak menulis. Jika ada pun hanyalah sekadar empat ke lima baris ayat status di Facebook dan mesej-mesej yang sempat tertaip menerusi telefon bimbit. Huh, berapa patah sangat?

*Panik*

24, 25, dan 26 haribulan sibuk berkelana dan mengukur peta pantai timur bersama famili. Isnin bersamaan 27 Disember pula sibuk berehat, meluruskan otot badan dan mendobi kain baju yang setinggi banjaran Titiwangsa (dalam perjalanan berkereta memang teruja lihat banjaran dan terus bertegur sapa dengan senyuman sampan)

Masuk 5 hari meninggalkan 'Alakudin' hati memang tak bahagia! Teringat janji mahu buat catatan tentang tip menulis, isk... bila? 

Hari ini sudah 28 haribulan? Bulan ini hanya berbaki lagi 3 hari saja?

*Pura-pura lenyap dari planet bumi*

Okey... penulis sudah tertekan. Kerja-kerja penulisan sudah melambai! (Alakudin jeling-jeling ganas) Ada kesempatan nanti, Izanor pasti bercerita panjang. Terima kasih atas sokongan semua. Sampai bertemu dan senyum-senyum bunga! ^_^

Friday, December 17, 2010

Mendaki Bukit Fraser

Assalamualaikum dan salam sejahtera.


Ini kisah cuti-cuti di Bukit Fraser awal bulan lepas. Bila? Tarikhnya 6 November yang jatuh pada hujung minggu. Sekejap saja kami sekeluarga di sana. Hanya semalaman yang dingin. Semalam yang menyaksikan Izanor berbungkus selimut tebal.
  

Bukit Fraser memang tenang dan nyaman. Jika dapat habiskan masa dua minggu secara solo rasanya berbaloi juga. Berbaloi bagi pengaliran idea yang lebih pantas dan deras. Tengoklah... mungkin ada kesempatan pada masa depan yang lebih gemilang. *Berangan Minah Jenin*


Detik penuh ketenangan. Lima belas minit tiba di rumah penginapan. Mereka yang lain sibuk mengisi perut manakala kami berdua (Izanor dan tukang ambil gambar) fokus dan menikmati kedamaian ruang tamu. Oh, sofa putih yang empuk!


Masih lagi tenang. Beria semangat angkat kerusi bawa ke tepi tingkap. Lawa sangatlah langsir sebagai latar?

Kenapa asyik bangkitkan isu tenang? Ha, ini yang mahu beritahu... ketenangan itu hanya sementara. Beberapa minit kemudian Izanor jadi 'wanted'. Ayat dimulakan dengan, "Kaklong..."


Selebihnya tentu dapat dijangka bukan? Ya, dalam situasi kami yang seramai-semuat 5 buah kereta, memang banyak permintaan, ajakan, suruhan, rayuan dan segalanya itu menuntut perhatian diriku gamaknya begitu berharga. Hehehe! Biasalah, nama pun saat-saat kuidamkan bersama kaum kerabat.


Comel solo.

*Kak Izanor pun merasa juga. Yea! Setakat buat pengakuan sudah cukup. Tidak perlu tunjuk gambar. Beri peluang model comel yang lebih sesuai* 


Comel berlima.


Sepuluh budak comel! Selepas melalui pelbagai seksaan akhirnya pasukan aktif ini berjaya dihimpunkan jua. Itu pun sesaat kamera berbunyi klik, yang duduk paling depan itu mula bangkit, berdegil dan tidak mahu ditenteramkan lagi.


Sabar! Sabar... tunggu pasang lilin dulu.


Selamat potong kek! Mereka yang ditakdirkan lahir antara bulan September hingga Disember. Saat ini wajah-wajah pada gambar sebelumnya sedang menyanyi dengan penuh huru-hara yang menggemparkan jiran sebelah. Lalalala~


"Rumah siapa yang mahu dirompak?" *Kecil-kecil dulu tak pernah dapat pakai, kan?*


Semua jerit Gol! Biasalah, Izanor kononnya berlagak sopan. Tak kuasalah nak jerit-jerit dan angkat tangan tinggi-tinggi! *Segan yang lebih, hu*


Terkenang muka skrin laptop...

*Orang yang tidak siap kerja pergi bercuti pasti dilanda trauma*


Itu dia... bukti kami menggegarkan Bukit Fraser. Bravo semua!

Kesimpulannya, memang seronok dan bahagia meniti detik-detik bersama keluarga, walaupun seketika. Okey, senyum-senyum bunga! Sampai bertemu lagi ;)

*Semalam sudah bertemu, hari ini pun... ada kemungkinan esok bertemu juga? Mungkin... mungkin! :D

Thursday, December 16, 2010

Gua Batu Alakudin

Alhamdulillah! Pengembaraan Alakudin dan geng pencari jin sudah lengkap sebanyak 50 peratus. Dalam hati ada bunga-bunga sakura! Sempena meraikan kegembiraan (kelegaan sebenarnya) ini, terimalah pemandangan yang sempat terakam dan dipotret ketika Izanor melaksanakan misi riang ria bersama gua batu.


Sejujurnya, Izanor kekok bergambar dan fobia amat dengan kamera. Bayangkanlah, mahu buat simbol jari 'peace' pun daku tak mampu, hu! *Sungguh sadis*


Jadi, aksi-aksi di luar normal seperti pemandangan di bawah hanya mampu direalisasikan jika disamping keluarga atau kenalan rapat. Realitinya, bergambar secara solo diri ini pasti kaku dan lurus seperti tiang bendera.

 
*Kulit album Oh Alakudin*

Aksi ala tugu negara, kononnya.

Aksi pelancong vs pencari harta karun.

Mana Alakudin? Di sana agaknya...

Semestinya ini bukan gua batu Alakudin. Tajuk dipilih dengan tujuan bikin gempak. Gambar cuti-cuti setahun yang lalu. Arkib lama diselongkar demi mendapatkan bahan bukti yang bermotifkan batu. Salah satu kawasan lapang yang sedikit berbukit di Pulau Langkawi, tak pasti apa nama lokasinya. Kami berhenti dan singgah semata-mata untuk buat kecoh sambil menikmati panorama. Hehehe!  


*Musim bunga sakura seketika cuma. Hakikat, masih ada separuh perjalanan misi yang harus ditempuh. Semoga penulis akan terus bersemangat bara-bara api.

Friday, December 3, 2010

Kampungku (Buaian Bulat)

Hanya seorang penumpang buaian yang sopan:P

Wahhhhh....! Jeritan teruja tanda hampir tiba ke destinasi. Penumpang yang sopan kekal berwatak sopan.


Ini gambar semasa Aidiladha yang lalu. Tiada kesempatan dan tiada perancangan. Jadi baru sekarang dapat dipaparkan. Okey, sebenarnya ada tiga persamaan detik itu dengan hari ini. Ia adalah... kampung, baju kurung dan malam sebelumnya yang dilalui tanpa tidur.


Maksudnya?


Jam 10.00 am nanti kami sekeluarga (ibu dan anak perempuan) akan balik kampung. Memenuhi undangan kenduri kahwin (anak teman pejabat ibu) Hu, Izanor belum tidur-tidur lagi!


(@_@)


Fikir tentang mahu melaram baju yang mana satu memang tak seronok. Fikir perlu gagahkan tangan menghayun si penggosok... uh, malasnya!


Apa pun, Izanor gumbira sebab dapat menyiapkan 6 muka surat pengembaraan Alakudin. Syukur! Terasa berbaloi mata yang pedih-pedih! :D Tak apalah, nanti boleh tidur dalam kereta. Dua jam perjalanan pergi balik. Harapnya dapat kuih bahulu atau kek sodap dari keluarga pengantin! (cita-cita terpendam setiap kali pergi kenduri kahwin)


Selamat beristirehat di hujung minggu!


*Izanor tak punya hujung minggu. Setiap hari pun serupa. Hari-hari kojo. T__T

Tuesday, November 23, 2010

Episod Bengkel-Bengkel

Assalamualaikum dan salam sejahtera.


Apa khabar semua pelawat bilik biru? Harapnya ceria dan masih sudi berkunjung walaupun pemiliknya sudah agak lama tidak membuat sebarang catatan. Kehidupan Izanor masih seperti biasa. Sentiasa sibuk berlumba lari dengan masa. Siapa yang menang? Izanor atau masa?


Huh, hampir tiga minggu tidak update blog. Tak perlulah tanya siapa yang menang! (Sindir Izanor pembuli kepada Izanor pasrah dibuli)

Baiklah. Maaflah ya... (tertunduk-tunduk gaya orang Jepun). Sepatutnya, tadi mahu jawab keputusan perlumbaan adalah seri, tapi... tak apalah! Abaikan saja. Izanor mengaku kesalahan sendiri dan bersedia terima kemarahan. Sekian. Mari kita tinggalkan babak dramatik ini. (>_<)


Hai, hai, hai! Sebenarnya, catatan kali ini berkisar tentang bengkel-bengkel yang dihadiri Izanor sepanjang 2010 yang sudah pun menjejak ke November. Hanya berbaki sebulan beberapa hari saja lagi sebelum kita melangkah tahun yang baru. Oh, gayanya seperti tidak wujud lagi bengkel-bengkel yang akan beroperasi di serata Malaysia sehingga Izanor sudah mahu menyimpulkan semuanya dalam satu catatan?


Bukan begitu. Bengkel-bengkel yang dianjurkan pelbagai pihak memang wujud dan masih meriah berlangsung. Cuma, berdasarkan status jadual kerja Izanor saat ini, rasanya tidak mungkin mampu hadir dan melibatkan diri lagi. Oleh itu... Izanor cukup berpuas hati dan pasrah dengan jumlah sebanyak empat buah bengkel yang menimbunkan pengalaman selazat Cadbury.


Mahu rasa secebis dari kelazatan yang serupa?;) Okey, bengkel pertama yang julung-julung kali Izanor pergi ialah Bengkel KJ Method. Catatan  mengenainya ada Izanor kongsikan semasa Januari yang lalu. Catatan yang tidak mempunyai gambar. Maklumlah, Izanor asyik mengelak dan menjauhkan tubuh dari lensa kamera.


Bila diajak bergambar... "Tak apa, tak apalah". Itu yang kerap diucap Izanor sambil pura-pura sibuk belek nota atau telefon. Maka, tiadalah gambar kenang-kenangan yang dapat diletak dengan tajuk-bengkel penulisan pertama. Sekian~


2) Bengkel Membina Personaliti Usahawan Berpengaruh.


Pada mulanya Izanor tak merancang untuk pergi. Usahawan? Tajuk bengkel yang tidak khusus terhadap bidang penulisan menjadikan Izanor kurang berminat. Eh, eh... memilih sungguh Izanor! (minda masih tumpul)Namun, atas pelawaan sungguh-sungguh seorang teman menyebabkan Izanor akhirnya terpengaruh.


Rata-rata peserta bengkel mempunyai asas perniagaan dan sedang menjalankan bisnes mereka sendiri. Perniagaan aksesori telefon, tudung, kasut Crocs, buku, dan banyak lagi. Semuanya menggunakan khidmat internet sebagai strategi pemasaran. Itu yang mahu menambah ilmu dan jadi seorang yang lebih berpengaruh. Pandang depan, belakang, kiri dan kiri lagi... isk, Izanor memang segan dikelilingi usahawan-usahawan yang hebat itu! (pandang kanan akan nampak dinding semata-mata)


Sebenarnya, tanpa disedari... Izanor pun berstatus usahawan juga secara tidak langsung. Menurut kata Puan Ainon (Sifu Pts), seorang penulis mempunyai buku. Buku itu adalah produk yang dijual. Jadi, penulis juga merupakan seorang peniaga. (tarik nafas lega dan tersengih lebar)


Banyak ilmu dan maklumat yang terpatri sepanjang separuh hari berkursus. Para peserta begitu rendah diri saling mencurah dan menabur apa yang dimiliki. Izanor rasa seronok sehingga tanpa diduga menaipkan nota penghargaan di Facebook. Itulah, mujurnya peluang sebaik ini mengetuk pintu minda Izanor yang pada mulanya hanya memandang sebelah mata. Belum cuba, belum tahu. Bila sudah pergi, baru teruja dan faham betapa indahnya perasaan berganding bahu! ^_^


Lihat Izanor di hujung sekali. Sikap peserta yang fobia kamera! Paling lambat dan siput bergerak ke tapak pengumpulan para model, itu yang strategik di tepi:P  Beria-ia pakai baju kurung sebab tak tahu kod pakaian berbengkel dengan para usahawan. Padahalnya... tidak ada sebarang kod pun (~_~)


3) Bengkel Merancang Kejayaan Buku dalam Pasaran.


Kejayaan buku? Jeng, jeng, jeng! Bunyinya sangat menarik dan berbaloi-baloi. Tangkai jantung Izanor terpanggil-panggil supaya menyertainya. Bengkel diadakan pada 19 September. Tarikh yang sama Izanor sepakat membawa diri ke Kuantan sebenarnya. Ingatkan tiada rezeki, tetapi... alhamdulillah atas sebab-sebab lain bengkel yang menyaksikan Izanor jadi pelajar tekun ini berjaya dihadiri.


Apa yang tekun sangat itu, Izanor? Tekun sebab duduk di baris paling hadapan. Harus tekun, ya!


Bengkel ini dikendalikan oleh Sifu Pts yang dihormati iaitu, Puan Ainon. Secara ringkasnya, pembentangan bengkel menjurus kepada daya usaha seorang penulis dan jalinan hubungan perniagaan yang efektif. Seorang penulis harus tahu informasi pasaran buku. Contohnya, Izanor menulis novel remaja. Jadi, Izanor mesti mengkaji, menyelidik dan memahami pasaran novel remaja. Senaraikan ciri-ciri novel yang laris terjual dan buat kesimpulan. Apa yang seronok, menarik dan bagusnya sesebuah novel itu?


Sebagai penulis yang ingin berjaya, kita mesti baca, baca dan baca! Membaca itu umpama modal dalam penulisan. Sila ringankan tulang dan urat mata supaya teruja bercahaya menatap buku-buku. Apa faedahnya menatap kaku? Jangan pura-pura naif... mesti membaca, ya! Baca blog pun okey juga! Hehehe.


Adik-adik yang sedang cuti sekolah pasti banyak masa lapang, kan? Ingin rasa riang dan rasa hebat? Ya... membacalah!


Wah, pandainya cucuk-cucuk suruh orang membaca... diri sendiri? Bila kali terakhir baca buku? Okey, okey... tak mahu sebut lagi. Selepas catatan ini siap Kak Izanor akan berlari mencari buku! (wajah kesal sambil tergeleng-geleng sedih-rindu mahu membaca, isk, isk, isk!)


Imej pelajar tekun. Hohoho! Sebenarnya, Izanor tiada pilihan. Kawan yang tolong cop tempat duduk di baris depan itu. Siap ada yang tolong cop? Ya, jika tidak mungkin saja duduk bersila di lantai kerana kuota peserta yang datang memang tidak menentu dan penuh hingga ke penjuru pintu. Percayalah~


Semasa bengkel berlangsung, semua umat Islam masih dilingkungi suasana Syawal. Maka, kami sebulat jiwa meraikan detik istimewa dengan berbaju tradisional dan menjamu kuih raya yang diseludup dari rumah masing-masing adanya :D


4) Bengkel Mini.


Bengkel yang terakhir ini dicadangkan oleh teman-teman penulis terdekat. Bilangan pesertanya pun kecil iaitu, seramai enam orang sahaja. Sesi bengkel mini dijalankan dalam suasana tidak formal. Kami bebas bertanya, bergurau dan mengusik peserta-peserta, termasuklah tenaga pengajar juga. Hehehe! Bagi sesi yang pertama ini kami membincangkan tajuk tanda baca dan tatabahasa.


Pembentang yang sedang berdiri itu ialah Umi Danial yang menulis buku Eksperimen Pertama-Tim BEST. Novel yang menceritakan keseronokan belajar tentang sains. Orangnya cukup comel dan aktif bercakap.


Beliau yang merupakan seorang editor berpengalaman telah menerangkan butir-butir terperinci berkenaan tanda baca. Alhamdulillah... banyak input yang diterima oleh Izanor yang masih baru dalam dunia penulisan. Semoga selepas ini, Izanor mampu mengurangkan kesalahan-kesalahan kecil semasa menulis. Semoga manuskrip yang dihantar akan menyejukkan mata dan hati editor bertugas.


Menuntut ilmu itu tiada penghujungnya. Izanor akan sentiasa memperbaiki kelemahan dan kekurangan yang ada. Menjejaki dan menembusi pintu bengkel-bengkel yang sentiasa terbuka. Semoga tahun 2011 membentangkan  kesempatan yang lebih beerti dalam perjuangan Izanor mencorakkan karya-karya seterusnya.

Thursday, November 4, 2010

Fujitsu Hitam Menawan Kalbu

Assalamualaikum dan salam sejahtera.


Kredit gambar: Facebook AinMaisarah


Sesiapa yang sering mengikuti setiap catatan dalam bilik biru ini pasti mengetahui masalah laptop Izanor yang sering sakit-sakit. Sudah dihantar ke klinik tetapi, masih juga sakitnya tidak sembuh-sembuh! Oleh itu, Pengurus yang prihatin dan AinMaisarah yang baik budi telah memberikan Izanor sebuah laptop baru.


Izanor amat terharu dan menghargainya! (T__T)


Fujitsu nama diberi. Laptop kelahiran Jepun ini telah berada di pangkuan Izanor sejak Selasa minggu lalu. Maka, genaplah sepuluh hari ia jadi saksi temujanji Izanor bersama Alakudin, emel yahoo, facebook, dan beberapa laman web yang lain.

Sesungguhnya, Fujitsu diberi layanan kelas pertama. Plastik yang membaluti muka skrin masih tidak dibuka. Begitu juga plastik kulit di bahagian atas (mungkin boleh disebut kepala laptop). Setiap kali tamat tugasan, Fujitsu akan disimpan selamat dan selesa ke dalam kepompongnya (beg laptop) semula. Izanor tidak sesekali membiarkannya terpampang atau terbentang tanpa makna. Sekadar berhenti rehat kurang satu jam pun, ketebalan dan kemampatan dinding beg pasti melindungi Fujitsu.

Ya! Izanor menjaga kebajikan Fujitsu dengan begitu rapi. Sangat-sangat skema! ;) Semua itu dilakukan demi memastikan Fujitsu kekal sihat dan cergas. Izanor harap Fujitsu tercegah dari sebarang penyakit. Terselamat dan kebal menghadapi serangan virus-virus yang berleluasa.


Semoga menulis berjuta-juta perkataan. Chaiyok! Chaiyok!


Itulah kata-kata azimat yang diucapkan Kak Ain kepada Kak Izanor selepas Fujitsu bertukar tangan. Wah… berjuta-juta perkataan? (Bayangkan taburan huruf-huruf yang melintas dan berlari-lari di hadapan mata!) Sebagai sahabat dan mentor yang dihormati, pesanan berharga itu Izanor kunci dalam kotak hati.


Senyum-senyum bunga. Sampai kita bertemu lagi ;) 

Saturday, October 23, 2010

Musim Bunga di Kuantan

Assalamualaikum dan salam sejahtera.


Hidup ini ada pasang dan surutnya. Putaran siang dan malam. Pertukaran gelap dan terang. Peristiwa keruh dan jernih. Rasa ceria dan duka. Kemunculan beban dan tuah. Detik riang dan kepedihan. Perjalanan hidup kita tidak semestinya berjalan seperti yang dirancangkan. Mungkin kita sudah memilih simpang yang tepat, namun terdapat liku-liku yang perlu ditempuhi dan dihadapi dengan seribu ketabahan.


Izanor sama juga seperti orang lain, bernafas setiap detik menjalani hari-hari dengan pelbagai peristiwa berkompaskan pusingan alam semesta. Bertentang mata melayani dugaan-dugaan yang menjelma. Memeluk hikmah-hikmah yang pasti ada.


Maka... terciptalah kisah di saat jiwa jaring (Baca: jiwa raga) diserang dan ditusuk duri-duri tekanan, satu tekad datang menyapa! Izanor buat keputusan terbang ke Kuantan! (Konon lebih dramatik guna perkataan terbang berbanding... pergi menaiki bas Transnasional)


Seperti status yang tertera di Facebook pada 27 September lalu, tujuan utama Izanor ke Kuantan ialah demi menyiapkan kisah Cinderellah dan selebihnya... bertenang, berehat dan berhari raya. Enam hari menyulam waktu di Kuantan amat meriangkan! Setelah gambar-gambar berjaya di-upload dengan sukses, Izanor begitu berbesar hati mengajak pembaca-pembaca turut sama merasai pengalaman yang berbunga-bunga. Yezza! ;)

Bilik beradu Izanor sekaligus ruang menulis yang utama. Katil bersaiz besar, selimut tebal serta cadar katil yang berbunga-bunga! Bantal peluk panjang pun ada. Ya, bilik ini dikhaskan buat Izanor seorang! Semasa tidur, mulalah mimpi seolah puteri kayangan yang sedang bersiar-siar di taman bunga;)  

Sofa di ruang tamu. Siang hari yang cerah, Izanor menulis di sini. Sesekali, Izanor berbual atau menjeling rancangan yang sedang ditayangkan. Maklum sajalah... ruang tamu itu tempat rasmi peti TV. Hehehe:) 

Izanor rasa gumbira sangat dibelanja makan Nasi Daun Pisang. Pertama kali makan beralaskan daun pisang yang lebar bonar (kata orang negeri:P) memang terpegun kagumlah juga! Sayang sepuluh kali sayang... Izanor makan tak habis. Nasinya banyak sangat. Perut Kak Izanor memang tak larat! Lebih-lebih lagi bahagian nasi yang sudah dibanjiri kuah kari, pedas sikit. (>_<)

Yeah, comel tak? Comel amat! Inilah kuih raya idaman yang sudah lebih setahun Izanor mengidam mahu makan dan hasrat itu tercapai akhirnya. Tat Manggis! Sedikit info ya, teman baik Izanor menjalankan bisnes membuat kek. Dia juga pandai mengadun kuih-kuih raya yang comel dan lazat! Tahun lalu, Izanor hanya mampu menelan air liur saat melihat imej kuih yang dihantar menerusi MMS. Pos laju dari Kuantan ke Negeri Sembilan satu alternatif yang bagus, tetapi apalah ertinya jika kiriman yang diterima itu nanti berupa manggis retak yang gugur ke tanah! Abaikan saja, tak perlu sebarang latihan imaginasi ya :D


Hari pertama ketibaan Izanor di rumah itu, Tat Manggis masih terisi separuh balang. Setiap hari, setiap sesi iklan-berehat melegakan mata dari mengadap laptop... kuih unggu ini pasti dicari! Teman baik Izanor tak sanggup makan walau seulas manggis kerana begitu sukar proses membentuk dan mencomelkan ia. Sampai begitu sekali perasaan si Tukang Kuih! Izanor tak pasti pula sama ada ibunya makan atau tidak.


Tanpa perlu bermain teka-teki lagi wahai pembaca semua, jujurnya Izanor beritahu... balang itu kosong pada hari yang ke-5. Siapa yang makan dan habiskan? Jawab dalam hati masing-masing sudah memadai. Lalalala:P  Oh, sekarang terasa mahu makan Tat Manggis lagi!

Tada! Dapat teka ini kuih apa nama? Ehem! Ehem! Ini pun salah satu kuih raya kegemaran Izanor. Okey, ini kuih Mama Carrie. Versi kuih yang asal kebiasaannya berbentuk love-gula icing di tengahnya pula warna putih dengan coral tulisan coklat. Teman Izanor sengaja guna bentuk lain. Gabungan hijau muda dan pink memang cun! Sedap memang sedap, namun Izanor lebih menyukai Mama Carrie yang biasa.


Kesimpulannya, balang kuih yang ini terselamat dari berstatus kosong! Hehehe:P

Roses! Ini baru bunga yang sebenar. Cantik dan menarik. Namun, Izanor kurang menyukainya. Rasa sekali, tak jatuh hati dan terus tak mahu lagi. Mungkin, bahan kuih yang berasaskan coklat semata-mata menyebabkan tekak sedikit jemu. Entahlah... jika Cadbury yang kosong itu Izanor suka pula. Izanor memang sukakan coklat, tetapi yang Roses ini tak berapa menepati selera agaknya.

Ini catatan tentang pengalaman di Kuantan atau jenis-jenis makanan? (Tanya suara-suara yang sudah sangsi, opss!)

Eh, beg biru pekat itu berbunga-bunga? Yalah... mestilah bawa beg yang bersesuaian musim bunga! (Padahalnya, bukan ada banyak beg pun:P) Perjalanan pulang menyaksikan dua-dua beg terlebih berat kerana dibebankan dengan keropok lekor. Dibebankan? Tak, tak... Izanor sengaja membebankan beg dan bahu demi memuaskan hajat si perut. One of my favourite food, nyum nyum! :D

Cerita tentang makanan lagi? (Soal beberapa pihak yang sudah tertekan!)
  
Wajah kesayangan beta! Inilah teman sejati @ Tukang Kuih yang baik hati menerima kehadiran Izanor selama 6 hari di Kuantan. Kesudian beliau menyerahkan laptop untuk digunakan Izanor seberapa lama yang diingini-sesuka hati hanya tuhan mampu membalasnya. Izanor juga turut terharu dengan layanan ibu beliau yang sentiasa mementingkan keselesaan diri ini.


Izanor tak makan makanan yang pedas-pedas. (Orang negeri Sembilan celupkah? Huhu mungkin!) Sejak kecil lagi, lidah memang tak tahan. Ibu beliau sanggup kurangkan sukatan cili dalam masakan semata-mata bimbangkan daya tahan tekak Izanor. T____T

Izanor serba-salah dan sungguh segan. Oleh itu... mari lupakan perenggan di atas!

Mencecah usia 10 tahun, persahabatan kami adalah sesuatu yang hebat. Menonton Magika-makan Tripple Cheeseburger sambil bersila atas pasir TC-minum air gelas besar-melawat keindahan SSF-konon dua penyewa yang duduk rumah bujang... semuanya seakan musim bunga yang ceria dan indah!


I LOVE Kuantan! Terima kasih Azureni Maznan! (Izanor panggil dia dengan nama Azu)


*Gambar kami berdua ini diambil semasa perjalanan menuju ke terminal bas. Kereta dipandu oleh kakak sulung Azu yang sempat membekalkan kuih tikam batu :D (Eh, betul nama kuih ini kan?)

Tuesday, October 12, 2010

Hai Oktober!

Assalamualaikum dan salam sejahtera.


Pagi ini Izanor bangun awal. Jam 5 suku sudah bertentang mata dengan laptop. (Sebenarnya set loceng 4.45 am > konon!) Izanor berhajat dan bersemangat ingin update blog dengan harapan talian internet berada dalam kesihatan yang sempurna. Hmm... memang boleh tahan aktif tak tersekat-sekat tetapi, gejala gambar yang sukar di-upload masih berlaku!


Awat lagu tu? Isk, isk, isk...


Hari ini 13 Oktober. Sudah tiga belas hari baru cakap HAI? (Sindir Oktober kepada Izanor)


Okey, Izanor sedar hakikat itu. Ada banyak cerita yang mahu dikongsi. Sebolehnya, Izanor cuba membuat seberapa banyak catatan yang mampu bagi memeriahkan bilik biru ini. Tetapi, kadang-kadang percubaan itu sering terganggu dan tergugat. Kenapa? Apalagi kalau bukan sebab...

1) Belum cukup oksigen terpaksa berlumba-lumba dengan masa... fuh~
2) Hah... talian internet suka buat perangai seolah minta digantikan yang baru!

Ikutkan hati Izanor ada cerita tentang bengkel, Kuantan dan Komanwel. Tengoklah nanti, Kak Izanor mungkin update juga tanpa gambar atau melipatgandakan usaha tahap kerahan tenaga terhadap semua aplikasi yang ado! :D


Baiklah, ringkasnya sekarang Izanor sedang mengusahakan manuskrip dongeng yang baru. Tajuknya belum pasti lagi. Buat sementara ini, kita menggunakan nama 'Aladin dan...' Ya, hidup sehari-hari Kak Izanor akan dipenuhi dengan temujanji bersama Aladin pula! Tak ada lagi putera-putera! Eh, Aladin pun okey apa? (Ayat pujuk diri sendiri. Hehehe)


Kak Izanor ingin tulis dengan pantas. Kak Izanor harap idea meluncur dan mencurah seperti hujan lebat. Doakan semoga penulisan ini akan segar-bugar dan jadi yang terbaik dari ladang! Senyum-senyum bunga.^_^ Sampai kita bertemu lagi~   

Wednesday, September 29, 2010

Sedutan Kisah Aidilfitri


Assalamualaikum dan salam sejahtera. 



Ini ada sedikit catatan dan sedutan cerita tentang hari raya. Izanor sedar kemunculan catatan yang sudah agak lewat. Biasalah! Selain sibuk berkunjung ke sana sini, talian internet selalu tergendala dan buat perangai. Elok-elok hati girang mahu update blog terus terseksa dengan hakikat menerbitkan sekeping gambar dalam tempoh setengah jam. Jenuh mahu menunggu! Hai... tak tahulah bila gejala ini akan berakhir. Apa pun, hari ini Syawal  ke-20 dan harapnya cerita ini masih relevan di mata semua:)

 Malam raya: Izanor bersiap lengkap dan bergaya sopan demi bergambar dengan pelita-pelita. Sungguh beria-ria! Selesai sesi bergambar kami masuk ke dalam rumah dan menonton televisyen seperti biasa.:D


Aksi teruja yang kedua! Tahun ini rumah kami sedia terpasang lampu lip-lap yang berwarna-warni. Itu yang Izanor terkagum-kagum bersemangat hendak bergambar. Kononnya terasa seperti berada di I-City Shah Alam! Hehehe~
Imej sebenar lampu-lampu tanpa model tak diundang. Ada rasa lebih tenang dan lega? ;)

Eh... eh... kami berdua lagi! Jangan risau, kami tak tertinggal bas atau ditinggalkan keluarga kerana asyik bergambar. Hanya dalam bilik biru ini sahaja kami menonjolkan aura dan kuasa=)
Tadaa! Itu dia Super Choc berlima telah memunculkan diri ^_^

"Assalamulaikum... kami datang nak raya!" Inilah satu contoh trip yang paling petah dan kecoh. Tak menang mulut Kak Izanor melayan tetamu-tetamu comel ini. Dari raya kedua sehingga raya kelima, entah berapa banyak trip yang menjengah. Seronok memang seronok sebab Izanor suka kanak-kanak. Tapi, seronok yang penatlah. Seronok yang terkejar-kejar! Bilalah masanya hendak mengadap laptop, kan?(~_~;)

Malam raya kelima: Sepupu-sepupu kenit datang bertandang dan kami pun kenduri bunga api. Yea! Kisya tak padan kecil pun berani menceburkan diri. Tapi, kita kena pegangkan tangan dialah. Dengan kata lain... Kak Izanor tolong pegang dan mainkan bunga api untuk Kisya. Sungguh sadis bila bunga api tinggal berapa kerat saja untuk Izanor bermain khas buat diri sendiri. Izanor hanya mampu bertabah saat Kisya menjeling sinis yang bermaksud: Kaklong umur berapa? Oh, sampainya hati Kisya! T__T

Lihatlah dunia...!! Bila mereka ini datang, terus sahaja laptop Izanor dijajah dan dikepung ketat. Jadi... pembaca-pembaca semua tak salahkan Izanor sebab lambat menulis dan membuat catatan terbaru, kan? Terima kasih kerana amat memahami:) Sampai bertemu lagi~

Tuesday, September 7, 2010

Kad Raya Cikgu Bagi 'A'


Assalamualaikum dan salam sejahtera.


Di kesempatan ini, Izanor ingin mengucapkan selamat menyambut aidilfitri buat semua pembaca tersayang. Semoga ceria meraikan 1 Syawal bersama keluarga tercinta. Selamat bertemu sanak saudara dan teman-teman yang dikasihi. Selamat bertentang mata dengan juadah-juadah yang enak belaka! Semasa kunyah lemang yang lazat, jangan sampai lupa Kak Izanor ya! Hehehe~


Kak Izanor juga dengan rendah hati memohon maaf atas segala salah dan silap. Antara kesalahan yang amat disedari dan menonjol ialah:

-Selalu lewat 'update blog' (>_<)
-Lewat menyiapkan manuskrip sehingga meraih perhatian ramai. Wowowo memang... wanted! :P
-Kadang-kadang terlepas membalas komen dan mesej-mesej akibat dari gejala 'sibuk ribut'. (@_@)


Semoga diri ini dimaafkan dan bersamalah kita memperbaiki setiap kelemahan demi masa depan yang lebih gemilang.(Fuh, bunyi seperti ucapan guru bertugaslah pula!)


Sebenarnya... ada cerita panjang tentang memori dulu. Cerita tentang kad raya buatan sendiri yang mendapat markah A. Tetapi, ia tidak mampu direalisasikan saat ini kerana talian internet yang sukar berkompromi. Untuk masukkan hanya satu gambar saja telah menelan selama 30 minit! Itu belum dicampur dengan tempoh proses yang asyik tersekat-sekat. Lambatnya mengalahkan perarakan si siput!


Isk, isk, isk... memang sedih! Kak Izanor sekadar mampu bertabah dan pasrah...


Sekarang ini sudah pukul 2.50 minit pagi! Kak Izanor sudah tidak dapat bertahan lagi. Tidak ada kudrat dan kesabaran menghadapi karenah 'talian internet yang siput'. Jadi... hanya paparan di bawah ini yang sempat ditinggalkan sebagai bingkisan raya. Paparan kkas buat pembaca-pembaca yang banyak menghadiahkan sokongan. Terima kasih sangat! 


Selamat Hari Raya! Sampai kita bertemu lagi;)


Riang Ria Raya ^_^

Monday, August 30, 2010

Sekeping Gambar Seribu Cerita


Ada apa dengan gambar ini? Eh, apa yang menariknya bergambar di tangga? Kenapa berdiri tepi sangat sampai merosakkan pemandangan gambar? Tak tahu seni bergambar ke? Muka nampak lemah semacam… kena paksa dengan siapalah agaknya?

Okey, okey... bawa bertenang semua! Tanpa perlu mendera otak masing-masing sehebat ahli fikir, penulis dengan sukacitanya akan membuat penjelasan bagi menjernihkan keadaan dan hubungan kita. Yea!;)

Sebenarnya... baru-baru ini Izanor menghadiri satu majlis berbuka puasa di Bangi. Majlis berlangsung di sebuah banglo dua tingkat dan itulah tangganya. Tiba-tiba Izanor jadi teruja melihat tangga dan terus merakam aksi bersama. Aksi? Berdiri di sudut tepi tanpa gaya dan emosi itu aksi? ;D Entahlah! Mungkin perut kosong kerana belum berbuka-itu yang nampak lemah. Hmm...mungkin juga itu wajah separuh gerun kerana ditegur jurugambar yang ganas. 

"Janganlah kelip mata!" Oh, dia memang ganas. Senyum pun tak jadi merekah.T__T

Itu sahaja sebabnya? Itu sahaja ceritanya?

Sebenarnya... ini kali pertama Izanor bergambar bersama si baju warna besi. Baju dibeli Mac tahun lepas sempena majlis kahwin sahabat baik. Mustahil tak ada gambar sepanjang majlis, sudahlah jadi pengapit! Huhuhu. Ada... bukan satu dua malah berpuluh-puluh. Jurugambar yang disewa saja ada tiga orang! Tambah dengan orang lain yang turut bawa kamera, huhu tak mahu ingatlah. Izanor memang segan dan fobia kamera.

Izanor diberi gelaran pengapit tak mahu senyum oleh si jurugambar. Bukan setakat tak senyum tapi tak pandang kamera-tak layan langsung pun-fokus pada pengantin semata-mata. Hehehe~

Jadi... kali ini berbeza. Izanor sendiri yang suka dan rela bergambar. Kononnya berbaju warna besi sebagai simbolik semangat menulis yang kebal, kuat dan tahan lasak. Sama seperti sifat besi!

Gambar sayup tak jelas mata memandang pun nak tunjuk?

Sebenarnya... Izanor jarang ambil gambar seorang diri. Yang gambar utama pada Facebook itu pun... itulah satu-satunya. Atas faktor imej dan pengenalan diri. Gambar-gambar yang sedia ada semuanya bersama dengan orang lain di sisi. Betul, tak?

Dalam bilik biru ini pun tak ada. Oleh itu... Izanor sengaja ingin berkongsi gambar ini. Biarlah walau di tangga dan salah sudut sekalipun. Janji gambar seorang diri. ^_^ 
   
Sebenarnya... niat di hati hendak 'membirukan' gambar ini. Sama seperti gambar utama di Facebook. Tetapi, niat dicampak ke laut sebab risau warna baju besi yang ingin ditonjolkan hilang serta-merta. Harap maklum wahai pembaca-pembaca setia. (=_=)

Sebenarnya... sebenarnya... bila nak habis? 

Sekeping gambar mampu mencipta seribu cerita. Kak Izanor sudah cerita tiga kisah di sebalik gambar yang bertajuk: 'Berbaju besi seorang diri di atas tangga'

Huh? Sesiapa yang hanya terbaca tajuk tanpa melihat gambar pasti terbayang pengawal memakai baju besi yang bersedia menjalankan tugas!:D Hmm, Kak Izanor sudah penat dan pedih-pedih mata. Tibalah masa untuk mengundurkan jari. Terserahlah kepada penilaian kreatif para pembaca bagi memberi kredit kepada si gambar.

Selamat hari merdeka! Sampai kita bertemu di catatan yang lain;)   

Saturday, August 28, 2010

Status Manuskrip Dongeng Sri Bangsar

Assalamualaikum dan salam sejahtera.


Apa khabar semua? Apa cerita puasa hari ini? Kak Izanor harap semua pembaca masih bersemangat waja menahan lapar dan dahaga, ya! Jangan curi-curi pergi beli Paddle Pop sorok makan dalam almari atau buka periuk gulai masa tegak matahari:P Eh, eh, eh… siapalah yang buat macam itu?


Terkenang cerita zaman hingusan ke? Soal Izanor kepada Izanor. ;D

Kita abaikan sahaja perkara itu dan beralih kepada berita yang lebih penting. Ya, seperti yang telah digambarkan menerusi tajuk. Status manuskrip Dongeng Sri Bangsar: Cinderellah vs Rapunzelah.


Bulan demi bulan berlalu. Sekejap sahaja sudah berlabuh di Ogos. Segelintir pembaca sudah terhairan-hairan. Setiap bulan pasti ada yang bertanya. Ada yang tanya sudah terbit atau belum. Ada yang sudah mahu cari di kedai-kedai!


Fuh, memang gerun dan terketar-ketar Kak Izanor dibuatnya! (&_&)


Mengapa tidak siap-siap tulis lagi, ya? (Contohilah sifat si kancil yang cerdas, tinggalkan sifat si siput yang amat longlai itu! Nasihat Izanor kepada Izanor)


Okey, di sini Kak Izanor ingin memberi penjelasan agar semua pembaca tahu situasi yang sebenarnya. Sepanjang proses menulis Dongeng Sri Bangsar (DSB), terdapat beberapa gangguan luar yang timbul. Gangguan-gangguan yang dimaksudkan adalah seperti:

-Urusan keluarga dan kehidupan sehari-hari

-Kerosakan laptop yang berpanjangan

-Pengurusan masa

Walaupun masalah yang timbul itu kecil dan mampu diatasi, ia telah menyebabkan konsentrasi seorang penulis jadi terganggu. Kak Izanor usaha beri yang terbaik namun penghujungnya masih tak memadai. Kak Izanor tak mahu mengulas lanjut tentang gangguan ini kerana seolah mewujudkan alasan demi alasan pula. Apa yang Kak Izanor mahu pembaca-pembaca semua tahu ialah…


Kak Izanor ingin menyiapkan manuskrip ini secepat yang mungkin. Go go!
Kak Izanor mahu melompat keluar dari alam dongeng!
Kak Izanor tidak mahu termimpi-mimpi didera oleh keluarga tiri Cinderellah lagi. (~_~)

Sesungguhnya Kak Izanor terlalu segan pada Kak AinMaisarah dan Tuan Pengurus atas sikap toleransi yang melimpah-ruah. Mereka amat penyabar dan langsung tak pernah melayangkan walau sekeping kad kuning, apatah lagi kad merah!

Kak Izanor tidak ada muka yang mampu ditunjukkan kepada para editor buku. Mungkin ada editor yang sudah musykil dan was-was: Izanor itu betul-betul penulis sepenuh masa? Dia masih menulis ke?


Oh, satu kenyataan yang sadis. Hukhuk~


Kak Izanor juga rasa bersalah terhadap semua pembaca, penyokong dan adik-adik tersayang yang sering mengikuti perkembangan diri ini. Terima kasih banyak kerana tidak jemu-jemu mencurahkan sokongan. Terima kasih... terima kasih... !!!


Oleh kerana ingin berlaku jujur sekaligus meraih kepercayaan semua pihak, Kak Izanor ada menyelitkan dua paparan tentang manuskrip DSB dengan lebih terperinci. Sila tonton! :)



Okey... proses penulisan DSB telah siap sebanyak 176 halaman. Gambar ini tak berapa jelas. Namun, semua pasti boleh melihat jumlah halaman yang tertera di hujung bawah sebelah kiri. Sasaran halaman bagi melengkapkan kisah DSB ialah 200 halaman. Tetapi, ia mampu bertambah bergantung pada idea yang mungkin muncul dan muncul penuh aktif mengikut emosi Kak Izanor. Hehehe~



Okey, seperti yang boleh dilihat pada gambar... penulisan ini masih belum lengkap sifatnya. Kak Izanor belum memasukkan reaksi dan nama watak yang menyebutkan dialog. Sememangnya terdapat beberapa bahagian yang masih memerlukan suntingan dari segi ini.

Kesimpulannya, kira-kira tidak kurang dari 50 halaman yang mesti Kak Izanor kerjakan demi melangkah keluar dari alam dongeng dengan anggunnya-tanpa ditahan oleh para hulubalang istana. Huhuhu memang berdebar dan terketar-ketar~

Sekianlah catatan mengenai status manuskrip DSB. Kak Izanor harap para pembaca setia menanti. Semoga doa dan harapan mengiringi perjalanan ini. (Bunyi macam nak pergi jauh ke seberang laut sana)

Wish me luck! v(^_^)v

Senyum-senyum bunga. Sampai kita bertemu lagi! ;)

Thursday, August 26, 2010

Selamat 26 Ogos!

Hari ini ialah hari lahir Cinderellah... Sayangnya, tidak ada siapa pun di alam dongeng yang bagi ucap selamat. Mak tiri Cinderellah? Jerit suruh masak dan kemas rumah bolehlah! Kakak-kakak tiri yang kuat perasan? Menjeling pun hanya sebelah mata, inikan pula mahu meraikan Cinderellah, huh jangan mimpilah! Prince Charming yang diharapkan pula... membeku seribu ayat! Hmm, menangis terpilu-pilu jadinya Cinderellah. Hukhuk~


Siapa yang cakap hari lahir Cinderellah jatuh pada 26 Ogos?


Ada termaktub dalam hikayat alam dongeng ke?


Hmm... ini semua dusta! Cerita rekaan semata-mata. Maaflah pembaca-pembaca yang sudah terpengaruh. Sila ikuti perenggan seterusnya demi membongkar misteri yang pertama kali diwujudkan dalam blog ini. (Tak adalah misteri sangat pun. Jangan letak harapan setinggi gunung. Cukup sekadar serendah banglo dua tingkat)


Kak Long itu siapa?

Pada yang tak tahu lagi, Izanor ialah anak sulung dari lima beradik. Jadi, panggilan Kaklong itu sinonim dan mesra buat Izanor. Jadi... ya, benar! Misteri terbongkar tanpa bantuan ejen 007! Bravo... bravo! ;)


Selamat 26 Ogos! Selamat hari lahir buat Izanor! Kek ini dibeli oleh ayah dan menjadi isu sekeluarga...


Emak: Eh, kek warna-warni... tak ada kek buah?
Adik lelaki: Wah kek kaklong... (ketawa-ketawa)
Adik perempuan yang sudah masuk tidur tapi bangun semula: Isk, ingatkan ada kek buah la tadi.. bla.. bla.. (paling tak puas hati mengalahkan pemilik 26 Ogos)
Ayah dengan wajah tak bersalah: Alah, kek ini simbolik... tak kisahlah apa pun...

Seisi keluarga sambung berdebat. Izanor senyum rasa kelakar yang amat. Sebenarnya, apa yang paling penting ialah tanda ingatan. Tanpa kek pun tak apa. I am soOOO happy!


Kemuncak acara...


Habis makan kek-pergi dapur kemas pinggan ternampak sesuatu yang terang atas singki. Sesuatu yang berbentuk patung badut! Eh.. badut mana pula yang tersesat ini? Rupanya tadi badut duduk elok atas kek tapi dicabut oleh emak (sebab rasa tak sesuai langsung dan betapa kewujudan badut itu tak diperlukan) Semua orang tak faham dan bertambah yakin yang ayah salah beli kek. T__T


Adik perempuan: Sejak As kecil pun tak pernah dapat kek macam ini... umur Ayong dah berapa.. (terus gelak-gelak jahat. Ceh)


Tapi, Kak Izanor pun tak tahan gelak dibuatnya. Hahaha. Lihatlah badut yang tak bersalah...


Hari ini Kak Izanor ada buka Facebook sebanyak tiga kali. Walaupun tak kisah sebenarnya, tapi.. terhairan-hairan juga, kenapa tak ada orang bagi ucapan? Kenapa ya? (Perasan orang nak ucap selamat. Hehe) Sampai la terfikir sesuatu. Kak Izanor terus pergi periksa bahagian maklumat. Oh! Sendiri yang tak letak tarikh hari lahir, siapa yang akan tahu? Hehehe... okey, sila ketawakan kelemahan sendiri. Entahlah, dulu pernah letak rasanya... masa awal-awal daftar Facebook. Satu misteri baru! Kak Izanor tinggalkan semua dengan persoalan ini ;)


Sempena di usia baru... Kak Izanor hadir dengan semangat baru. Kak Izanor mahu lebih banyak menulis dan menulis. Kak Izanor pun tak mahu biarkan bilik biru ini lama-lama. Ada banyak cerita yang mahu dikongsi, terutamanya yang berkaitan dengan hari raya. Semoga semua pembaca tersayang akan setia berkunjung di sini. Selamat berpuasa hari ke 17. Sampai kita bertemu lagi! Senyum-senyum bunga ^_^

Wednesday, July 14, 2010

Khabar Terkini

Assalamualaikum dan salam sejahtera.


Rindu pada blog. Rindu mahu berpanglipulara. Tetapi, masanya amat terhad! (Sob, sob... SEBAK!) Oleh itu, cukuplah sekadar ini. Terimalah...


Nota segera yang segar! ;)


Kesihatan > Batuk-batuk manja. Sudah seminggu. Akibat makan keropok = minyak. Kuhkuhkuh~

Lokasi > Cyber Cafe. Ya, laptop sedang sakit-sakit. Mungkin perlu ke 'klinik' lagi. Hmm...

Masa > Lagi 14 minit tepat 9.00 malam.
 
Emosi > Cool! Setenang bayu pagi. Sesekali bayu ribut juga!
 
Apa yang mahu ditonton malam ini > My Girl di Animax. Siaran ulangan >_<
 
Sebelum tidur pasti terkenang > Manuskrip yang berdegil tidak mahu lengkap-lengkap. Wowo salahkan manuskrip pula! Siapa yang berdegil sebenarnya? Oh, memang trauma T__T
 
 
*Setiap nota memang tiada perkaitannya. Hanya taip apa yang terlintas di jalan fikiran. Apa pun, semua ini khas buat pembaca-pembaca tersayang :D Sampai bertemu lagi~

Wednesday, June 23, 2010

`Wakawaka Karipap`

Assalamualaikum dan salam sejahtera.


Hai, hai, hai... apa khabar semua? Harapnya sihat dan riang seperti Izanor di sini :D Sebenarnya, jiwa agak serabut dan sedikit tertekan. Maklum sajalah, manuskripnya tidak siap-siap lagi! (>_<)

Namun begitu, alhamdulilah keriangan tetap melanda hidup sehari-hari. Wajah masih berseri-seri. Bagaikan bulan dan lampu lip-lap yang menerangi gelita. Senyuman pun tetap berpanjangan hingga kembang dan tersangkut di telinga! Hehehe, boleh percaya ke? (Janganlah bayangkan mulut merah si badut pula. Itu memang identiti dia. Mana boleh curi!)

Banyak peristiwa yang berlaku. Ada yang seronok dan ada yang tidak. Biasalah! Tetapi, tentulah Izanor mahu bercerita tentang aktiviti menarik yang dilakukan baru-baru ini. Aktiviti yang jarang-jarang terjadi. Aktiviti yang agak bermusim. Aktiviti menyingsing lengan dan menguji kesabaran jari. Hohoho, apa agaknya?


Pembaca-pembaca ada rasa berdebar, tak? Apa? Langsung tak berdebar? Baiklah, baiklah... tanpa perlu membuang saat lagi, marilah mengetahui aktiviti yang telah membahagiakan hati Izanor!


Membuat kuih KARIPAP!


~~~~~\\\(^_^)///~~~~~


Reaksi di atas ialah gaya ombak sebagai tanda sokongan buat diri sendiri. Hehehe. Mungkin ramai yang tertanya-tanya, apa yang seronok sangat buat kuih karipap? Apa yang hebat sangat sehingga ingin buat catatan khas di dalam blog? Okey! Ada beberapa fakta yang harus diketahui terlebih dahulu:

  • Karipap ialah kuih kegemaran sepanjang zaman.
  • Proses pembikinan karipap juga memakan waktu, menuntut perhatian yang lebih dan kreativiti berbunga. (Lebih mudah membeli di gerai depan tanpa perlu seni dan senaman jari)
  • Izanor jarang ke dapur. Jarang menggunakan kuali, periuk, sudip serta penghuni dapur yang lain. Pendek kata, bila dengar perkataan 'masak'... dahi akan berkerut! (Ini rahsia besar ya wahai pembaca-pembaca tersayang!:)

Mahu menonton aksi dan gaya si karipap? Izanor ada menyediakan rakaman detik-detik riang yang tercipta. Demi memupuk rasa yang dramatik, sila tepuk tangan sepanjang menontonnya! :D



Pesta Karipap! Oh, bahagia-bahagia  ^_^


Seni  jari emak :)

Agaknya ini seni jari siapa? (#_#)

Seni jari siapa yang memenangi lipatan kelopak karipap tercomel? Sama tapi tak serupa, woh!

Sah! Bakat ini yang paling menonjol. Lupakan cita-cita mahu membentuk kelopak karipap. Huhu. 

Ho yeah! Apa boleh buat, memandangkan manuskrip Dongeng Sri Bangsar masih belum cukup  masak. Masih belum mahu keluar dari ketuhar, jadi penulis menghiburkan diri dengan menggoreng karipap. Sekian saja. Rakaman yang lain tiada kerana kamera telah lenyap sewaktu Kak Izanor menikmati keenakan karipap.


Sampai bertemu lagi . Senyum-senyum bunga  (^_^)


Nota tambahan: Aktiviti ini terjadi hasil ajakan emak. Kemahuan dan kerajinan sendiri entahkan bila. Huhu. Janganlah terlalu kagum pula. Kak Izanor hanya sebagai pembantu dan penyibuk di tepi dulang. Chef yang serba-serbi hebat tentulah ibu tersayang :)