Friday, April 2, 2010

Diari Pesta Buku (Episod Dua)

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Semoga semua pembaca berada dalam keadaan yang tenang dan ceria. Tanpa mahu menaip panjang, kita terus menuju ke akar penceritaan. Masih lagi berkisar tentang asam garam suasana Pesta Buku yang lalu. Apa yang Izanor mahu kongsikan ialah... beberapa insiden yang telah telah terjadi dan terpatri.

Setiap malam, Izanor akan dihantar pulang oleh adik Tuan Pengurus. Beliau meletak kereta di kawasan kompleks membeli-belah The Mall. Hendak dijadikan cerita, satu malam yang tak mahu dikenang-dikenang... Izanor entah bagaimana tercicir sebelah sandal yang dipakai. Aduh! Kehilangan sandal tersebut hanya disedari semasa kami mahu singgah di sebuah gerai untuk makan malam. Izanor tercari-cari, terpinga-pinga dan amat hairan dengan sandal yang tiba-tiba ghaib.

Kedua orang adik Tuan Pengurus akhirnya membuat andaian mungkin sandal tersebut tertinggal di The Mall sana. Mereka sungguh gelihati dan asyik mengusik Izanor tentang `tragedi` tersebut. Suka atau tidak Izanor harus menerima kenyataan dan turut sama berasa lucu.

Keesokan harinya, Izanor meminjam sandal kawan dan datang ke PWTC dengan perasaan yang selamba. Kami berkumpul di tingkat bawah sementara menunggu pintu utama dibuka. Beberapa minit kemudian, adik Tuan Pengurus tiba dan menyerahkan sandal yang dipercayai tercicir semalam.

Mengikut kata mereka yang meletak kereta di tingkat dan sudut yang sama, sandal itu berjaya ditemui setelah menyelongkar tong sampah yang berdekatan. Wah, memang seperti babak dalam filem! Tak sampai seminit juga cerita tersebut diketahui oleh semua penghuni Kedai Pink. Usik mengusik terus berlarutan bukan setakat berjam-jam seterusnya, tetapi juga berhari-hari dan pasti lekat di ingatan semua.

Kak Izanor sedang menulis cerita Cinderellah kan? Hai, tak sangka pula mengalami kes tercicir kasut @ sandal seperti watak Cinderella dalam kisah dongeng. Aura yang muncul jadi realiti nampaknya. Mari ketawa beramai-ramai! :D

Cukup. Abaikan cerita di atas. Beralih ke insiden yang lain. Kami bagaikan artis! Kenapa? Setiap kali mengangkut mahupun memeluk kuda laut dan teddy bear yang merupakan pujaan ramai itu, banyak pandangan yang tak berkelip dan tak kurang yang mencuba nasib, merayu agar dihadiahkan kepada mereka.

Perjalanan dan laluan kami dari tingkat bawah ke atas pasti tersangkut demi melayan permintaan orang ramai yang mahu menyentuh kelembutan spesis comel tersebut. Para pembaca yang turut menaruh hati dan harapan tidak perlulah berasa kecewa kerana, Kak Izanor pun tak terpilih untuk memilikinya. Huhu. Mari berselubung dan meraung di bawah selimut sekarang. (Ajak-ajak ayam okey! :P)


Alahai comel dan gebunya! Cukup sekadar disemat dalam hati. Okey, cool! ;)

Lupakan kesedihan yang hanya sementara. Mahu tahu ayat popular apa yang sering meniti di bibir Kak Izanor dan semua penunggu tetap Kedai Pink?

"Pernah baca buku Ain Maisarah?" Soalan ini biasanya ditujukan buat pengunjung yang mungkin hanya pernah membaca sebuah atau tidak pernah langsung membaca karya Kak Ain. Seterusnya penerangan lanjut adalah berkenaan semua siri Aku Mahu dan watak-watak sekolah Sri Bangsar. 

Sesi ini sama sekali tidak diperlukan bagi pembaca-pembaca yang aktif di Facebook dan portal sekolah Sri Bangsar yang sudah tentu mengetahui kewujudan Kedai Pink dan apa yang yang ditawarkan. Pembaca yang aktif akan terus memilih buku-buku yang diminati dan mampu mengenal key-chain, button badge, dan barangan yang lain.

Bersambung lagi... (Dup dap, dup dap ke? Tak mungkinlah. Mana ada cerita yang mendebarkan;)

4 comments:

fh said...

Hah? Sandal cicir? Macam mana boleh tercicir Kak Izanor? :D hehehe.

Fatin nak kuda laut tu. :'(

Izanor said...

Macam mana? Hai, biasalah kecuaian yang tak dapat dikawal:P

Kuda laut.. kuda laut.. (Termenung jauh)

Anonymous said...

emm bley sye tawu ktne de jual kuda laut?? sye nk bli

Izanor said...

Hm, itu hanya pihak pengurusan kedai Pink yang tahu. Maaf, tak dapat membantu:)