Wednesday, April 14, 2010

*Sabah Bah*

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Apa khabar? Izanor harap semua pembaca sentiasa sihat dan ceria. Catatan kali ini hadir kerana mahu berkongsi sedikit paparan dan kenangan yang terakam semasa Izanor berkunjung ke Sabah. Negeri di bawah bayu yang tenang dan tenteram. Walaupun kawasan penginapan Izanor yang terletak di Kota Kinabalu sering dilintasi kapal terbang, namun bunyi tersebut ibarat penghibur buat diri ini. Satu pengalaman baru yang menyeronokkan! :D

Wajah-wajah yang menyertai rombongan tiga hari dua malam ke Negeri di Bawah Bayu. Kami berbangga! Walaupun tak dapat pergi ke kaki Gunung Kinabalu, dapat ambil gambar berlatarkan pemandangan yang begitu tersergam pun sudah kira okey :D

Masing-masing berkhayal. Adik perempuan bertekad selepas tamat sekolah nanti mahu menakluk puncak Kinabalu. Adik lelaki membayangkan aksi bermain gitar ditemani sejuk segar angin Kinabalu. Izanor? Tentulah mahu membaca buku di atas sana. Azam ingin membina perpustakaan mini pun tak mustahil juga! Lebih seronok apabila perpustakaan itu dipenuhi berpuluh buah buku karya sendiri...

"Pandang kamera!" Arah si tukang tangkap gambar dan khayalan pun termati! Hai... usahlah berangan terlalu tinggi! Menulis manuskrip masih terkial-kial... ada hati membina perpustaan? Di atas gunung pula! Memang melampau! *Penulis berjaya menasihati diri sendiri* 

Kecuali Izanor, ahli keluarga yang lain  memang suka bergambar dan bergaya. Saat ini semua sudah kembali ke dunia nyata adanya. ;)

Inilah bas yang telah menampung tubuh-tubuh ahli rombongan kami. Lihat namanya, T.U.T! Sungguh unik!

Ini pula kedai runcit yang kami serbu apabila perut sudah berbunyi pukulan dram. Kenapa mahu ambil gambar dan tunjuk di sini? Kedai runcit ada di mana-mana, apa yang menariknya? Pembaca-pembaca semua bijak, bukan... tentulah disebabkan nama kedai runcit yang mempunyai daya tarikan tersendiri. API-API! Izanor seolah membayangkan KUNANG-KUNANG sebaik mengetahui nama kedai ini. Haha, apa kaitannya?

Okey, ini adalah bukti. Oleh itu harus ditunjukkan. Izanor tak mahu menyorokkan apa-apa tanda yang tertulis perkataan Sabah. Oh, mereka telah menyediakan lauk kerabu sotong yang enak!

Ya, sekali lagi. Penekanan tanda-tanda yang membuktikan Izanor memang berada di Sabah. Ya, Izanor tahu bahawa 'dua model` di atas telah dipergunakan dengan jayanya. Apa boleh buat, memang gambar Izanor amat kurang dan langsung tiada pada babak ini. Harap penjelasan itu mampu diterima. Lalalalala:)

Penerbangan pulang ke KLIA. Makluman ya, tempat duduk di hujung tingkap adalah milik Izanor pada asalnya. Tetapi, telah dirampas oleh si baju putih yang gila kuasa. Huhuhu. Izanor tak mahu bersedih kerana telah puas berada di kedudukan yang sama semasa penerbangan yang awal. Jadi... si baju putih selamat dan tidak didakwa.

Gunung Kinabalu ini khabarnya selepas jam sebelas pagi kita tak akan dapat melihatnya lagi kerana terhalang oleh kabus-kabus yang pasti berleluasa. Pemandangan diambil semasa kami sudah menaiki bas untuk beredar ke destinasi yang seterusnya.

Tamat! Begitulah serba-sedikit coretan yang mampu Kak Izanor nukilkan buat pembaca. Walaupun agak sibuk, Kak Izanor berusaha juga merealisasikan entri ini bagi menutup dan melindungi entri sebelumnya yang agak sentimental *Virus malu-malu gajah*

Okey, semoga para pembaca turut gembira. Kak Izanor tak boleh menaip dengan lebih panjang kerana timbunan kain baju yang riuh menjerit minta dibelai. (Bakul hanya di sebelah ini sahaja. Itu pun kain baju tergamak hendak  menjerit. Bingit telinga Kak Izanor tahu. Huhuhu)

Kisahnya, kami selamat tiba dan menjejak rumah pada jam 9.30 malam hari Ahad. Isnin dan Selasa aktiviti mendobi sepenuh masa. Jadi... tentulah acara melipat dan mengasingkan kain baju buat seisi keluarga dijalankan pada hari ini. Siang tadi hanya sempat mengangkat dari ampaian. Malam ini iaitu sebentar lagi bolehlah 'gunung kain' itu ditarah.

Walaupun menulis buku Aku Mahu Superbibik, rumah Kak Izanor tidak mempunyai bibik ya :D Anak-anak lelaki sibuk berkelana (menara gading, mencari rezeki, bermain futsal dan PSP) Anak perempuan keluarga ini hanya ada dua orang. Adik perempuan Izanor pula seharian penat di sekolah. Ada aktiviti sukan yang melelahkan. Akan menghadapi peperiksaan PMR pula tahun ini. Mereka semua tak boleh diganggu! (Ayat penegasan, bukan mengambarkan emosi yang marah. Tak ada sebab Kak Izanor mahu marah. Hehe)

Kesimpulannya... Kak Izanor yang merupakan seorang penulis sepenuh masa harus menjadi SUPER setiap masa. Adakah ini dikira sebagai mengadu atau meluah perasaan? Isk, tidaklah! Kak Izanor okey sahaja. Menyayangi keluarga sendiri itu sifat yang mulia. Kak Izanor mahu kasih sayang ini bersemi selamanya. 

Di sini... di rumah semangat mawar ini... Kak Izanor sesungguhnya amat bahagia. Walau di mana pembaca-pembaca berada, Kak Izanor berharap semuanya turut berbahagia. Sampai kita bertemu lagi. Senyum-senyum bunga! (^_^)     

4 comments:

eMi mLi @ Fazl said...

Ada apa-apa perubahan tak lepas balik dari Sabah ni? (Kenapa bah, kau berubah?) :p

Izanor said...

Ada! Ada! Perubahannya ialah... kelam kabut dan ribut menulis. Hehe. Dengan kata lain... bertungkus-lumus menulis dalam 'ribut' :D

Rehal Nuharis said...

nt kta bina pstkaan mini sma2 kt atas gunung kk k

Izanor said...

Okey, Rehal! Janji ya :D