Thursday, April 29, 2010

Sibuk Ribut?

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Apakah sibuk ribut?

Apa yang dimaksudkan dengan sibuk ribut?

Okey, itu bukan peribahasa baru ya! (^_^;) Jangan pula digunakan ketika menjawab soalan peperiksaan mahupun semasa mengarang surat rasmi. Sungguh kasihan sekiranya Izanor dipersalahkan dan dituduh sebagai perosak Bahasa Melayu. Oh, tidak!

Sibuk Ribut.

Ia adalah perkataan simbolik bagi menggambarkan layar kehidupan Izanor sejak kebelakangan ini.
Pembaca-pembaca semua... anggaplah ini sebagai kelas tidak rasmi yang tiba-tiba wujud demi catatan terbaru sekaligus penjelasan status terkini Izanor adanya.

Sibuk : Situasi pelbagai perkara yang menuntut perhatian, masa dan tenaga.

Ribut : Sesuatu yang sukar digambarkan dengan kata-kata. Keadaan kucar-kacir yang melanda, menyerang dan muncul dengan kadar yang hebat serta dasyat. (Wah, bukan main lagi! Hehehe)

Jadi, apabila sibuk digabungkan dengan ribut... KEBABOM! (Para pembaca pasti tidak mahu tahu apa yang berlaku seterusnya. Pura-pura faham dan bersimpatilah. Huhuhu)

* * * * *

Apa yang menyebabkan terjadinya gejala sibuk ribut ini?

1) Tentu sahaja masih menulis manuskrip yang menguji ketahanan mental dan fizikal itu. (Selesai setiap perenggan penulis akan melafaz alhamdulillah dalam hati dan menjerit 'Ho Yeah' bagi menguatkan semangat agar terus berjuang.)

2) Sungai Kertas Restoran (Penulis telah dilarikan dan dijadikan tawanan oleh pihak pengurusan restoran. Penulis juga diberi tugasan khas sebagai 'Tukang Masak Terjun.' Percayalah!)

Akibat yang terhasil dari gejala sibuk ribut:

- Baru tadi dapat tahu bahawa di ruangan status Facebook sudah ada ikon SMILEY.

- Sudah dua minggu mengabaikan Bilik Biru ini. Isk, isk, isk...

- Demam selsema yang sentiasa datang dan pergi dan datang kembali.

- Setiap kali tengok kalendar pasti akan berkerut dahi berlapis-lapis tidak mahu terima kenyataan bahawa masa berlalu dengan pantas.

Cukuplah setakat itu! Jika mahu disenaraikan semuanya tentu panjang berjela dan pasti ketara keburukan gejala sibuk ribut di mata masyarakat. Penulis juga mungkin digelar seorang yang manja dan suka mengadu domba sedangkan itu tidak benar sama sekali. (Penulis sentiasa suka berdikari dan hanya menyatakan fakta)

Di catatan yang lain Izanor akan berkongsi lebih lanjut cerita tentang ’keseronokan’ sebagai 'Tukang Masak Terjun.' Selain itu, Izanor juga mahu mengadakan segmen kuiz yang dinamakan ’Kuiz Pelangi’. Ada soalan dan hadiah yang disediakan buat pembaca istimewa. Bila agaknya? Hmm, tunggu sedikit masa lagi. Tunggu gejala sibuk ribut ini kembali reda. Tunggu, ya :D

Oh, ya... ada sedikit permintaan dan kerja rumah yang mahu Kak Izanor tinggalkan di sini. Apa kerjanya? Hmm, Kak Izanor mahu mewujudkan satu kategori baru yang mengisahkan pengalaman-pengalaman lalu sama ada yang suka mahupun duka. Jadi, Kak Izanor mahu minta pandangan apakah nama atau tajuk yang sesuai digunakan? Beberapa contoh yang terlintas di fikiran ialah:


  • Kotak Memori

  • Kenangan Lalu

  • Terkenang Kisah Dulu
Biasa-biasa sahaja, kan? Hai, Kak Izanor memang ketandusan idea yang menarik. Semoga para pembaca yang budiman lagi bijaksana dapat membantu:)  Tinggalkan cadangan masing-masing di ruangan komen ya. Baiklah, senyum-senyum bunga ^_^ . Sampai kita bertemu lagi. 
  

3 comments:

Resman said...

Salam buat cik Izanor...all da best menulis manuskripnya...nampaknya hidup kita hampir sama sibuk ributnya...hehehehe

eMi mLi said...

*Tirai Silam

*Dulu-dulu

*Imbasan Masa Lalu


Haha... saya pun ketandusan idea :(

Izanor said...

Resmanshah: Oh, virus 'sibuk ribut' ini memang bahaya sehingga menular ke 'alam keras sana' ya! Hehehe:D Semoga kita cepat sembuh! ;)

Emi mli: Hohoho boleh tahan juga! Thanks! =)